Advertisement

Sebelum kita berbincang mengenai baja organik, pemilihan baja yang tepat memegang peranan penting dalam menunjang pertumbuhan dan produktiviti tanaman dalam dunia pertanian. Baja tidak hanya berfungsi sebagai penyedia nutrisi penting untuk tanaman, tetapi juga sebagai penunjang untuk meningkatkan kesuburan tanah. Dengan pelbagai jenis baja yang tersedia di pasaran, penting bagi kita untuk memahami perbezaan antara setiap jenis serta manfaatnya, terutama ketika kita berbicara tentang baja organik yang semakin diminati karena kelebihannya yang mesra alam.

Apa Itu Baja?

Baja adalah bahan tambahan yang mengandungi unsur makanan kepada tumbuhan dan dibekalkan kepada tanah untuk membantu proses pertumbuhan pokok supaya lebih sihat. Pokok ibarat badan manusia. Air dan matahari sahaja tidak mencukupi untuk kekal sihat dan berkualiti. Namun, vitamin dan zat yang berkhasiat juga penyumbang terbesar bagi pokok. Bezanya vitamin pokok bukan dalam bentuk makanan atau kapsul seperti kita. Baja boleh didapati dalam beberapa jenis iaitu serbuk, cecair, ketulan dan butiran.

Jenis-Jenis Baja

Baja terbagi menjadi dua kategori utama, iaitu baja anorganik dan baja organik.

Baja Anorganik: Merupakan baja sintetis yang dibuat dari bahan kimia dan baja ini efektif dalam memberikan nutrisi secara cepat kepada tanaman. Namun, penggunaannya yang berlebihan memberi impak negatif terhadap alam sekitar, seperti pencemaran tanah dan air.

Baja Organik: Baja ini berasal dari sumber alami, seperti sisa tanaman, najis haiwan, dan bahan organik lainnya. Baja organik tidak hanya menyediakan nutrisi bagi tanaman, tetapi juga memperbaiki struktur tanah, meningkatkan kandungan bahan organik dalam tanah, serta membantu keberlangsungan mikroorganisma tanah.

Mengapa Baja Organik?

Baja organik kini semakin menjadi tumpuan karena beberapa alasan. Pertama, ia melepaskan nutrisi secara perlahan yang sesuai dengan keperluan tanaman, mengurangi risiko over-fertilization. Kedua, penggunaannya menyumbang kepada kesuburan tanah jangka panjang dan menyokong persekitaran yang mampan. Ketiga, baja organik membantu kehidupan mikroorganisma tanah yang penting untuk kesihatan tanah dan tanaman.

HOT  Rahsia Kulit Sihat: Petua Penjagaan Kulit Berseri

Jenis-Jenis Baja Organik

Beberapa jenis baja organik yang sering digunakan antara lain:

Rumpai laut: Rumpai laut adalah sumber zink dan besi yang sangat baik untuk tumbuhan. Ia juga mempunyai lebih daripada 70 jenis sumber mineral dan vitamin yang bagus untuk tanaman anda.

Najis Haiwan: Najis daripada lembu, kambing, dan ayam adalah sumber nutrisi yang baik untuk tanaman. Penggunaannya harus diolah terlebih dahulu untuk menghindari masalah kesihatan atau bau.

Kompos: Jenis baja organik ini adalah bahan organik yang terurai melalui proses pengomposan. Bahan organik yang digunakan adalah seperti sisa sayuran dan tumbuhan, najis haiwan.

Alfalfa dan kacang soya: Baja alfalfa ini diperbuat daripada biji pokok alfalfa dan sangat bagus untuk dijadikan baja bunga. Ia kaya dengan nitrogen, fosforus, dan pH yang neutral manakala baja kacang soya pula adalah bahan tambahan yang berfungsi untuk memastikan tanaman tahan lebih lama semasa penyelenggaraan tanah.

Bone meal: Jenis baja organik bone meal ini merupakan campuran bahan buangan rumah penyembelihan haiwan seperti tulang haiwan dan adalah sumber fosforus dan asid amino yang sangat baik. 

BACA ARTIKEL SETERUSNYA

Memilih jenis baja yang tepat sangat penting untuk mendukung pertumbuhan tanaman yang sihat dan produktif. Dengan memahami perbezaan antara baja anorganik dan organik, serta manfaat yang ditawarkan oleh baja organik, kita dapat membuat keputusan yang lebih baik untuk persekitaran dan kebun kita. Baja organik tidak hanya membantu pertumbuhan tanaman tetapi juga menyumbang kepada kesihatan tanah dan alam sekitar yang lebih luas, sebuah langkah kecil namun signifikan untuk pertanian jangka panjang dan perlindungan planet kita.