Advertisement

Video TikTok daripada Isham Jalil, bekas anggota Majlis Kerja Tertinggi UMNO, yang membincangkan tentang isu Perdana Menteri Anwar Ibrahim dan penurunan nilai Ringgit, telah menarik perhatian ramai dalam kalangan netizen, dengan tontonan melebihi 1 juta, 60K tanda suka dan hampir 5,000 komen. Dalam video itu, Isham menegur kepimpinan Anwar Ibrahim apabila mengelak menjawab soalan tentang kejatuhan ringgit dan meminta Gabenor Bank Negara menjawab isu ini.

Isham, yang dikenali ramai kerana pandangannya yang kritis terhadap politik Malaysia, menggunakan platform TikTok untuk menyuarakan pandangannya mengenai keadaan ekonomi terkini di Malaysia dan kaitannya dengan keputusan politik. Beliau menegaskan bahawa penurunan nilai Ringgit tidak hanya mencerminkan situasi ekonomi global, tetapi juga dipengaruhi oleh kurangnya kepercayaan dari pelabur serta struktur ekonomi di Malaysia.

Dalam video yang menjadi viral tersebut, Isham menyajikan data dan analisis untuk menguatkan hujahnya, mengundang penonton untuk memikirkan tentang kesan jangka panjang dari keadaan ekonomi yang dijalankan oleh Perdana Menteri Ke-10. Beliau juga meminta penonton untuk mempertimbangkan informasi itu dalam konteks politik Malaysia yang lebih luas, termasuk situasi politik yang sedang berlangsung dan bagaimana hal itu mempengaruhi ekonomi.

Reaksi dari netizen terhadap video itu kebanyakkan bersetuju dengan Isham Jalil dan menyatakan kebimbangan terhadap situasi ringgit yang semakin hari semakin jatuh.

Diskusi tentang video Isham Jalil di media sosial menunjukkan tingkat kepedulian yang tinggi dari netizen terhadap stabiliti ekonomi dan politik di Malaysia. Video itu menjadi titik penting dalam pembicaraan, mendorong lebih banyak diskusi dan analisis tentang pengaruh politik terhadap ekonomi negara.

Meskipun video Isham menyediakan sudut pandang yang kritik terhadap situasi ekonomi dan politik Malaysia, ia juga menekankan pentingnya dialog dan debat dalam masyarakat untuk mengatasi dan menyelesaikan masalah yang dihadapi oleh negara. Keberanian untuk menyatakan pandangan, termasuk yang mungkin tidak popular, dianggap penting dalam proses demokrasi dan pembangunan ekonomi yang sihat.

HOT  Cara-Cara Memohon Bantuan Prihatin Nasional